Iklan

π‘πžππšπ€π¬π’
Kamis, 07 Maret 2024, Maret 07, 2024 WIB
Last Updated 2024-03-08T05:59:15Z

Tinjau Perkembangan Inovasi di Papua Barat, Kepala BSKDN Tekankan Pemanfaatan Hasil Riset

 




Kepala Badan Strategi Kebijakan Dalam Negeri (BSKDN) Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Yusharto Huntoyungo 



Manokwari - Kepala Badan Strategi Kebijakan Dalam Negeri (BSKDN) Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Yusharto Huntoyungo meninjau perkembangan inovasi di Provinsi Papua Barat. Dalam kunjungannya tersebut Yusharto meminta Pemerintah Provinsi (Pemprov) Papua Barat mengoptimalkan pemanfaatan hasil riset guna menciptakan ekosistem inovasi yang lebih baik. 


"Kami berharap setiap daerah itu meningkatkan inovasinya sebanyak-banyaknya termasuk juga bagi Provinsi Papua Barat. Setidak-tidaknya tahapan inisiasi inovasi harus didasari dengan data yang jelas, disinilah letak pemanfaatan riset harus semakin dioptimalkan," jelas Yusharto saat hadir dalam Rapat Koordinasi Teknis (Rakornis) dan Ekspose Hasil Riset dan Inovasi Daerah Provinsi Papua di Hall Mansinam Beach Resort Manokwari Papua Barat pada Rabu, 6 Maret 2024. 


Sebelum berpikir mengenai strategi peningkatan ekosistem inovasi, Pemerintah Provinsi (Pemprov) Papua Barat perlu lebih dahulu  memiliki pemahaman yang tepat terkait inovasi. Dia khawatir, pemahaman yang keliru akan mempersulit daerah memiliki inovasi yang kuat dan berkelanjutan. Menurutnya, inovasi tidak harus digital tetapi lebih kepada penyelesaian atas masalah yang dihadapi pemerintah daerah. 


"Kita temukan masalahnya apa, kita jadikan itu sebagai common enemy untuk Pemerintah Provinsi Papua Barat, lalu masing-masing dinas melakukan kegiatan berdasarkan tusi masing-masing dan dari sanalah inovasi itu muncul," ungkapnya. 


Yusharto menjelaskan, untuk mengembangkan inovasi, Pemprov Papua Barat juga bisa mereplikasi inovasi dari daerah lain dengan catatan menerapkan konsep amati, tiru dan modifikasi sesuai dengan kebutuhan masyarakat Papua Barat sebagai penerima manfaat. "Inovasi bisa dimulai dari hal-hal kecil yang ada dalam keseharian kita,  yang terpenting fokusnya menjadikan masyarakat lebih bahagia, sejahtera, semakin berkembang," tambahnya. 


Dalam kesempatan tersebut, Yusharto menyampaikan nilai Indeks Inovasi Daerah (IID) Provinsi Papua Barat Tahun 2023  mengalami penurunan dalam pelaporannya baik dari segi kuantitas maupun kualitas. Untuk itu, perlu dilakukan optimalisasi baik dalam identifikasi maupun data dukung inovasi. "Kami menilai inovasi yang dilaporkan berdasarkan ekosistem inovasi. Dengan demikian inovasi tidak berdiri sendiri tetapi saling memperkuat antara satu inovasi dengan inovasi lainnya. Adapun skor tertinggi untuk tingkat kematangan inovasi sampai dengan 111," pungkasnya.(*)